Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Saturday, May 14, 2011

Banyak duit negara dapat dijimatkan jika tidak menjual makanan ringan di kantin sekolah

Satu cara mudah dan cepat mendapat untung ialah menjual makanan ringan, terutamanya berhampiran dengan kawasan sekolah.


Kanak-kanak memang suka makan makanan ringan atau jajan. Makanan ringan ini bukan sahaja tidak berkhasiat tetapi juga mengandungi campuran bahan pewarna, pengawet dan perasa yang boleh membawa mudarat kepada kesihatan untuk jangka masa panjang.

Pengeluar dan peniaga makanan perlu mempunyai rasa tanggungjawab, selain dari menjual makanan yang sedap dan digemari, mereka juga mesti memastikan bahan makanan yang dijual tidak mendatangkan mudarat kepada kesihatan manusia.

Semua orang suka memakan makan yang enak dan lazat, tetapi makanan yang sedap-sedap ini mungkin juga mengandungi banyak gula, garam, lemak, bahan kimia, cholesterol dan trans fat.

Begitu juga dalam mengeluarkan hasil pertanian dan ternakan untuk dijadikan bahan makanan seperti bijiran, sayuran, ayam dan lembu, banyak bahan kimia digunakan dalam penyediaan baja, menggunakan racun serangga perosak dan ubat suntikan vaksin dan hormon penggalak pembesaran. Semua bahan-bahan sampingan ini banyak memberi mudarat kepada kesihatan manusia.

Apabila kita menjual makanan untuk mengejar keuntungan yang banyak dan cepat, tanpa mengira mudarat kepada kesihatan orang ramai, maka sikap ini akan merugikan negara kita sendiri.

Akhirnya belanja yang besar terpaksa dibelanjakan oleh kerajaan untuk meyediakan ubat dan rawatan kepada rakyat yang sakit.

Hospital perlu ditambah, doktor dan kakitangan hospital juga perlu ditambah dan lebih banyak duit diperlukan untuk membeli ubat-ubat bagi menampung pesakit yang semakin bertambah.

Untung yang diperolehi dari menjual makanan yang tidak sihat ini tidak seberapa jika dibandingkan dengan perbelanjaan yang dikeluarkan negara bagi merawat rakyat yang sakit akibat dari memakan makanan yang tidak sihat itu.

Sudah ramai rakyat negara ini kena sakit darah tinggi, kencing manis, serangan jantung, sakit buah pinggang dan barah, semuanya itu penyakit-penyakit yang berpunca dari memakan makanan yang tidak sihat.

Hari-hari kita minum teh tarik di kedai mamak yang tidak ada pun sehelai daun tehnya, dan susunya adalah susu lemak berkerim yang mengandungi lemak kelapa sawitnya lebih banyak dari susu lembu.

Hari-hari kita masak dan menggoreng menggunakan minyak kelapa sawit yang banyak lemak tepu itu, yang boleh menyesakkan saluran darah dan jantung.

Dengan adanya kopi dan teh tiga dalam satu yang dijual dalam bentuk paket, memudahkan lagi orang ramai minum kopi dan teh. Nampak dan rasa serupa macam kopi susu atau teh susu, tetapi kalau kita baca pada labelnya, tidak ada pun susu, sebaliknya lemak kelapa sawit digunakan menggantikan susu.

Orang-orang yang tinggal di kawasan Mediterranean sangat kurang mendapat sakit jantung kerana mereka banyak menggunakan minyak zaitun dalam masakan mereka.

Kalau kita pergi hospital kerajaan, adalah biasa kalau orang ramai selalu merungut dengan layanan yang mereka terima bila berdepan dengan kakitangan hospital. Kita kena fahamlah, pesakit ramai, sedangkan kakitangan dan kemudahan di hospital tidak cukup. Kalau bilangan kakitangan dan kemudahan banyak, tentu mereka tidak ada masalah untuk melayan kita.

Kita kena terima hakikat yang kerajaan pun tidak mampu hendak menanggung belanja kesihatan yang begitu besar itu, banyak perkara-perkara lain lagi yang juga perlu diberi tumpuan oleh kerajaan.

Untuk mengurangkan beban, kerajaan menggalakkan penubuhan hospital swasta yang mana belanja bagi merawat pesakit dibiayai melalui wang insuran. Walaupun tidak sakit, orang ramai terpaksa membeli insuran untuk melindungi mereka dari membayar kos perubatan dan rawatan yang tinggi jika mereka jatuh sakit.

Syarikat insuran juga membuat keuntungan dan kakitangan insuran juga dibayar gaji dari duit orang ramai yang mereka kutip. Sepatutnya rakyat hanya membayar kos rawatan dan ubat dihospital, tetapi terpaksa juga membayar kos kepada sayarikat insuran, ini membuatkan kos keseluruhan menjadi lebih mahal.

Kalau tidak ada hospital swasta, tidak adalah syarikat insuran perubatan, mungkin kakitangan insuran itu boleh bertukar kerja ke sektor yang lebih produktif. Bukan sekadar kerja makan komisyen saja.

Pada zaman Nabi dulu, baginda pernah dihadiahkan seorang tabib untuk bekerja di Madinah, tetapi setelah lama bekerja, tabib tersebut datang mengadu kepada Nabi, tidak ada penduduk yang datang berjumpa beliau. Maksudnya tidak ada penduduk yang sakit.

Dikatakan antara sebab orang Islam ketika itu tidak ada atau kurang yang sakit adalah kerana mereka menjaga disiplin makan dan makan makanan yang baik-baik lagi halal.

Kalaulah rakyat Malaysia tidak ramai yang sakit kerana tidak memakan makanan yang boleh mendatangkan mudarat, sudah tentu kita tidak perlukan doktor dan kakitangan hospital yang ramai seperti sekarang, kita juga tidak perlu membina hospital dan kemudahannya yang banyak seperti yang ada sekarang.

Bayangkan, berapa banyak perbelanjaan negara dapat dijimatkan jika bilangan doktor dan kemudahan perubatan dapat dikurangkan kepada separuh dari yang ada sekarang.

Sudah tentu, wang yang dapat dijimatkan itu boleh pula disalurkan kepada projek untuk membina lebih banyak kemudahan untuk rakyat. Dan bila kita pergi ke hospital kerajaan untuk mendapat rawatan pasti kita akan dapat layanan yang baik kerana bilangan doktor dan kakitangan hospital ketika itu lebih ramai dari orang yang sakit.

Ini hanya boleh dicapai jika badan penguatkuasa undang-undang, termasuklah kastam, polis, pemeriksa dari Kementerian Kesihatan, Jabatan Alam Sekitar dan pihak yang terlibat dalam penghasilan dan penyediaan bahan makanan, seperti petani, penternak, peniaga dan pekilang, sentiasa mengamalkan amalan baik dan tidak mengejar keuntungan jangka pendek untuk diri sendiri sahaja.

2 comments:

RUMPUT HIJAU said...

Jika manusia sudah tidak amanah semuanya akan musnah.

Anonymous said...

Tidaklah hendak dinafikan ungkapan 'Jika manusia sudah tidak amanah semuanya akan musnah'. Soalannya apakah kita hanya berserah dan berharap agar keadaan SEMUA manusia beramanah?

Perhatikan apakah yang telah dan akan dilakukan untuk capai status manusia beramanah...

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com