Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Friday, March 27, 2009

Kursus Lepas Cerai Juga Patut Ada

PADA masa ini mana-mana pasangan yang ingin mendirikan rumahtangga diwajibkan terlebih dahulu mengikuti kursus pra perkahwinan. Ekoran dari itu banyaklah kursus perkahwinan yang telah dianjurkan oleh jabatan-jabatan agama dan tidak kurang juga oleh pihak-pihak swasta.

Tujuan mewajibkan kursus perkahwinan ini adalah untuk memberi sedikit ilmu dan panduan kepada bakal suami isteri bagi menempuh kehidupan baru dalam alam rumahtangga dengan lebih baik dan harmoni.

Adalah diharapkan, kursus perkahwinan ini dapat mengurangkan kadar perceraian yang disebabkan oleh kurang faham pasangan suami isteri terhadap tanggungjawab mereka dalam kehidupan berumahtangga.

Tetapi seperti kata orang, jodoh dan pertemuan itu ditentukan oleh Tuhan. Bila jodoh sudah tiada maka perceraian tidak dapat dielakkan lagi. Kebanyakan orang kita boleh terima dengan hati yang terbuka bahawa mereka dapat berkahwin disebabkan adanya jodoh.

Tetapi bila berlaku perceraian, selalunya akan berakhir dengan hati yang berbuku dan saling benci, mereka sukar hendak menerima perceraian itu adalah kerana telah ditakdirkan sudah tidak ada jodoh. Mereka tidak dapat menerima kehendak Tuhan ini dengan hati yang rela sebaliknya terus menerus menyalahkan pasangan mereka sebagai penyebab perceraian itu.

Kadang-kadang pertengkaran dan salah faham antara suami isteri itu hanyalah sebagai penyebab kepada perceraian itu sahaja. Namun begitu banyak juga kita lihat pasangan suami isteri yang bertengkar hari-hari tetapi tidak bercerai-cerai juga.

Kadang-kadang ada pasangan bercerai kerana suami bermain kayu tiga tetapi ada juga suami yang bermain sampai kayu empat pun tidak bercerai juga. Itulah namanya jodoh, Tuhanlah yang menentukannya, kita hanya mampu merancang dan berusaha saja.

Tetapi oleh kerana ramai dikalangan kita tidak faham akan konsep jodoh ini, ramailah diantara pasangan yang bercerai ini tidak dapat menerima perceraian itu sebagai takdir Ilahi. Akhirnya mereka menjadikan pasangan mereka untuk dibenci dan dimusuhi seumur hidupnya. Penyebab berlakunya perceraian itu sentiasa saja menghantui kehidupan mereka.

Sebenarnya kehidupan bagi pasangan selepas bercerai ini juga patut diberi perhatian sama beratnya seperti kita memberi perhatian kepada pasangan yang hendak berkahwin. Kegagalan dan ketidakfahaman menempuh kehidupan selepas bercerai akan juga memberi kesan buruk kepada pasangan yang bercerai ini. Dan tambah teruk lagi kesannya kepada anak-anak mangsa perceraian ini.

Dengan itu wajar sangat kalau kursus selepas bercerai ini diadakan oleh jabatan-jabatan agama untuk memberi panduan kepada pasangan-pasangan yang baru bercerai bagi membolehkan mereka meneruskan kehidupan mereka dengan cara yang betul.

Sering terjadi ibu atau bapa yang menjaga anak-anak mangsa perceraian ini menghasut anak-anak ini supaya membenci bapa atau ibu mereka. Sebagai contoh, jika pihak ibu yang memelihara anak-anak ini maka mereka akan dihasut supaya membenci bapa mereka.

Dendam dan benci kepada pasangannya dikongsi dan diturunkan kepada anak-anak mereka. Tanpa mereka sedari, tindakan seperti itu yang difikirkan akan menguntungkan mereka itu sebenarnya hanya akan memberi kesan buruk kepada anak-anak itu sendiri.

Akibatnya jiwa kanak-kanak mangsa perceraian sering mengalami tekanan, konflik dan keliru. Mana tidaknya, di sekolah mereka diajar oleh guru atau ustaz supaya mengasihi dan menghormati ibu dan bapa, tetapi semasa berada di rumah fikiran mereka diracun supaya membenci bapa atau ibu mereka.

Kanak-kanak yang masih kecil tentu tidak dapat menerima kenapa ibu dan bapa mereka mesti tinggal di rumah yang berasingan. Konflik jiwa yang dialami oleh kanak-kanak mangsa perceraian, jika tidak ditangani dengan baik, akan mendorong mereka terlibat dengan gejala-gejala sosial yang tidak sihat. Oleh itu tidak hairanlah kalau sebahagian besar dari remaja-remaja yang bermasalah datang dari keluarga yang bermasalah termasuklah perceraian.

Kadang-kadang anak yang kematian ibu atau bapa dapat menjalani kehidupan yang lebih berjaya jika dibandingkan dengan anak-anak mangsa perceraian. Sepatutnya anak-anak yang ibu bapa mereka bercerailah lebih berjaya dari anak-anak yatim kerana anak yatim bukan sahaja kehilangan ibu atau bapa tetapi juga kadang-kadang turut kehilangan sumber pendapatan untuk menyara kehidupan mereka.

Nasib anak-anak yang ibu bapa mereka bercerai mungkinlah tidak sebaik anak-anak biasa tetapi sepatutnya tidaklah lebih teruk dari nasib anak-anak yatim kerana mereka masih ada ibu dan bapa walaupun tidak tinggal bersama.

Ibu bapa yang bercerai mesti ada kesedaran agar perceraian yang berlaku itu tidak sampai menjejaskan perkembangan jiwa dan minda anak-anak mereka. Sikap ibu dan bapa yang tidak membawa anak-anak untuk turut campur dengan masalah perceraian mereka sangat membantu anak-anak ini dapat menjalani kehidupan normal dan dapat mengelak tekanan dan konflik jiwa yang mungkin dihadapi oleh anak-anak mereka.

Sekalipun perceraian itu sangat perit dan menyakitkan hati pasangan yang mengalaminya, tetapi ia tidaklah sepatutnya dijadikan alasan untuk berdendam dan membenci pasangannya untuk selama-lamanya, apatah lagi anak-anak juga turut dilibatkan sama.

Didalam Quran, ada ayat yang memberi kebenaran kepada kita untuk menuntut hak membalas dendam kepada musuh kita dengan balasan yang setimpal tanpa melampaui batas. Tetapi disamping itu juga Tuhan memberi pilihan yang lebih baik dari itu, iaitu dengan memaafkan kesalahan musuh kita. Oleh itu kalau kita mahu menjadi orang yang lebih baik di sisi Tuhan, sudah tentu memberi kemaafan itu akan menjadi pilihan kita.

Saya percaya jika ibubapa yang mengalami perceraian ini dapat diberi bimbingan cara yang betul untuk menjalani kehidupan selepas bercerai, insyallah perceraian tidaklah lagi dianggap sebagai satu mala petaka yang digeruni menimpa diri seseorang seperti tanggapan masyarakat kita hari ini.

Dan yang lebih penting lagi, anak-anak mangsa dari perceraian ibubapa ini dapat menjalani kehidupan yang baik sama seperti kanak-kanak lain.

Perceraian bukannya suatu bencana atau kemalangan sehingga kita memanggil anak-anak yang ibu bapa mereka bercerai sebagai anak-anak ‘mangsa’ perceraian. Anak-anak ini tidak sepatutnya menjadi ‘mangsa’. Mereka harus hidup seperti kanak-kanak lain juga.

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com