Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Sunday, September 07, 2008

Bolehkah kita meminta sedekah?


“Tangan yang di atas adalah lebih baik dari tangan yang di bawah.”


“Pergi mencari kayu api di hutan dan menjualnya ada adalah lebih baik dari kamu meminta-minta.”


Sabda nabi yang dipaparkan di atas memberitahu kepada kita sebagai umat Islam kita tidak digalakkan untuk meminta sedekah. Sebaliknya bekerja dan berusaha itu jauh lebih baik dari meminta sedekah sekalipun hanya kerja mencari kayu api di hutan.


Tetapi ada sesetengah umat Islam tidak menghayati sabda nabi ini sehingga lebih suka meminta sedekah dari berusaha sendiri.


Apatah lagi pendapatan mereka lebih lumayan dengan meminta sedekah daripada kalau mereka bekerja. Mereka beranggapan kalau dengan meminta sedekah boleh dapat RM2000 ke RM5000 sebulan, kenapa pula harus mereka bekerja yang pendapatannya mungkin dalam lingkungan RM800 sahaja sebulan.


Kalau dinilai dari segi jumlah memanglah lebih lumayan menjadi peminta sedekah, tetapi dari segi maruah dan keberkatannya di sisi Allah tentulah tiada tolok bandingnya.


Apabila kita tidak layak meminta sedekah, meminta sedekah dengan sengaja untuk mendapat kemewahan hidup tanpa terlebih dahulu cuba berusaha dan bekerja, sudah tentu rezeki yang kita dapat melalui meminta sedekah itu tidak akan diredai dan diberkati Allah.


Yang lebih kita rasa kesal lagi, walaupun Islam sangat tidak menggalakkan umatnya meminta sedekah, tetapi kalau kita lihat orang-orang Islam yang meminta sedekah di kaki lima jalan itu rata-ratanya semuanya memakai kopiah yang seolah-olah mencerminkan mereka itu orang Islam yang warak. Kalaulah benar mereka itu warak, mereka sepatutnya tidak melakukan kerja meminta sedekah.


Kalau hadis-hadis yang disebutkan di atas menekankan orang yang memberi sumbangan dan orang yang berusaha dan bekerja adalah orang yang lebih baik dan disukai Allah, maka sepatutnyalah kita berlumba-lumba untuk menjadi orang Islam yang lebih baik atau terbaik, mengapa pula kita hendak menjadi orang Islam yang kurang baik.


Kita hanya diharuskan meminta sedekah bila kita berada dalam keadaan yang sangat terdesak. Umpamanya ketika kita tengah mencari-cari perkerjaan kita telah putus wang untuk membeli makanan, maka di masa itu kita harus meminta sedekah untuk mengelak dari mencuri.


Sekalipun kita dalam keadaan diharuskan meminta sedekah, tidaklah boleh pula kita meminta sedekah lebih dari keperluan untuk membeli makanan kita pada hari itu kerana mungkin besoknya kita telah dapat pekerjaan. Jangan sesekali kita meminta sedekah lebih dari yang kita perlukan, apalagi mengambil kesempatan meminta sedekah untuk menjadi kaya.


Tetapi bagi orang yang sakit yang tidak sembuh yang tidak mampu untuk bekerja, atau orang yang lumpuh terbaring yang tak mungkin boleh bekerja, sudah tentulah orang-orang ini memerlukan sedekah dari kita, malah mereka layak untuk mendapat bantuan bulanan dari baitul mal.


Yang kita tak setuju diberi sedekah ialah kepada orang yang sihat yang hari-hari merayau-rayau di kaki lima dan di tempat-tempat orang ramai, mengambil kesempatan untuk menjadi kaya dengan meminta sedekah.


Dalam zaman yang serba maju ini, tidak semua pekerjaan menggunakan tenaga fizikal dan tulang empat kerat. Orang buta, orang yang tidak ada tangan, yang tidak ada kaki pun masih ada pekerjaan yang sesuai untuk mereka. Oleh itu tidak ada alasan untuk kita tidak bekerja.

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com