Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Sunday, August 31, 2008

Antara Menunaikan tanggungjawab dan Menuntut hak.

Semua manusia mempunyai tanggungjawab yang telah digariskan oleh agama, kepercayaan, adat, norma masyarakat, peraturan dan undang-undang. Telah menjadi kewajiban kepada kita untuk menunaikan segala tanggungjawab kita sebaik yang mungkin kepada yang berhak.

Apabila semua orang dapat menunaikan tanggungjawab mereka dengan sempurna maka tidak timbullah lagi soal untuk menuntut hak.

Sebagai contoh, apabila majikan dapat menunaikan tanggungjawab untuk menjaga kebajikan para pekerjanya, seperti membayar gaji dan megadakan kemudahan-kemudahan seperti yang telah dijanjikan maka tidak ada sebab untuk pekerjanya menuntut hak-hak mereka lagi.

Selagi pihak yang bertanggungjawab dapat menunaikan tanggungjawabnya kepada pihak yang dia harus bertanggungjawab, selagi itulah hubungan kedua-dua pihak itu dapat berjalan dengan baik dan selesa.

Tetapi jika suasana di mana menuntut hak sering berlaku, ini menunjukkan hubungan antara kedua-dua pihak tersebut tidak berada tahap yang begitu baik dan selesa.

Kalau seorang isteri datang ke makamah untuk menuntut haknya supaya suaminya dapat menyediakan rumah atau tempat tinggal, tentu kita dapat bayangkan bagaimana tahap hubungan suami isteri tersebut.

Apapun yang lebih utama yang perlu ada di sini ialah sikap kasih sayang, perihatin, kemesraan dan tolak ansur antara satu sama lain. Jika sikap-sikap ini menjadi budaya dan pakaian kita tentu soal untuk menuntut hak ini tidak akan timbul dalam masyarakat.

Tangan yang di atas itu lebih baik dari tangan yang di bawah, tangan yang di atas adalah orang yang menunaikan tanggungjawabnya, manakala tangan yang di bawah adalah orang yang suka menuntut hak.

Janganlah kita jadikan makamah tempat untuk kita menuntut hak tetapi jadikanlah makamah sebagai tempat untuk kita mendapat panduan yang betul untuk kita mengetahui tanggunjawab kita.

Seperti telah berlaku dalam sebuah kisah yang sangat mashur berlaku di zaman dulu iaitu kisah penjual ikan dengan pembeli ikan. Pada satu hari pembeli ikan menemui sebutir permata yang sangat mahal harganya dalam perut ikan yang dibelinya.

Pembeli ikan telah menyerahkan permata itu kepada penjual ikan kerana beranggapan penjual ikanlah yang berhak ke atas permata itu tetapi telah ditolak oleh penjual ikan dan mengatakan pembeli ikanlah yang lebih berhak ke atas permata itu. Oleh kerana masing-masing tidak mahu menerima permata itu lalu mereka membawa kes itu ke makamah untuk menyelesaikan.

Mereka ke makamah bukan untuk berebut menuntut hak pemilikan permata yang ditemui dalam perut ikan itu tetapi sebaliknya meminta makamah menentukan kepada siapa permata itu patut diberikan antara mereka berdua.

Majikan yang ada perasaan perihatin dan timbang rasa kepada pekerjanya, tentu tidak akan teragak-agak untuk memberi bonus, dan lain-lain faedah tambahan kepada pekerjanya jika majikan mendapat lebih keuntungan. Ini menunjukkan sikap mesra dan hubungan baik yang terjalin antara majikan dan pekerja boleh mendorong majikan menunaikan tanggungjawab lebih dari yang sepatutnya dan pekerja pula mendapat hak lebih dari yang sepatutnya mereka dapat dari majikan.

Begitu juga dalam kehidupan rumahtangga, perasaan kasih sayang dan cinta yang terjalin antara suami isteri akan mendorong pihak suami atau isteri memberi lebih dari sekadar melepaskan tanggungjawab sahaja. Akhirnya suami atau isteri akan mendapat lebih dari yang sepatutnya dia dapat dari pasangan mereka.

Kita tidak akan dipersalahkan kalau tidak hendak membawa isteri dan anak-anak sekali sekala makan di restoran-restoran yang mahal, atau membawa mereka melancung ke pantai-pantai peranginan. Tetapi kita bawa juga mereka ke sana sebab adanya perasaan kasih sayang dan kemesraan kita terhadap mereka, sekalipun perkara-perkara tersebut tidak dituntut sebagai tanggungjawab kita.

Perasaan kasih sayang dan timbang rasa juga dapat menghalang suami isteri dari menuntut hak mereka jika pasangan mereka tidak mampu untuk menunaikan tanggungjawab mereka atas sebab-sebab yang tidak boleh dielakkan. Di waktu senang mereka tidak lokek berkongsi kesenangan dan di waktu susah pula mereka bersama bersabar mengharungi kesusahan.

Yang selalu sangat kita dengar berkaitan kisah menuntut hak ini ialah wanita yang telah diceraikan oleh suami menuntut nafkah dari bekas suami untuk anak-anak yang dijaga oleh wanita tersebut. Dalam hal menuntut nafkah ini, ramai wanita sanggup turun naik makamah untuk menuntut haknya.

Ini memang dijangkakan berlaku kerana pasangan suami isteri yang bercerai memang tidak ada lagi rasa kasih sayang antara mereka malah ada yang bertukar menjadi benci. Kadang-kadang ada juga bekas suami yang baik dan tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya memberi nafkah untuk anak-anak yang dijaga oleh bekas isteri, tetapi oleh kerana perasaan benci menguasai diri, rasa tidak puas hati terus juga berlaku.

Banyak juga yang kita lihat dimana bekas isteri yang terus menerus bersikap baik terhadap bekas suami mereka walaupun telah bercerai, tidak ada ruginya bekas isteri bersikap demikian malah mereka akan selalu mendapat lebih dari sepatutnya mereka dapat dari bekas-bekas suami mereka itu.

Sebenar dalam keadaan yang tertentu tidaklah perlu sangat untuk kita menuntut hak kita, tambahan lagi kita tidak akan ditanya oleh Tuhan tentang hak yang kita tidak tuntut, sebaliknya yang akan ditanya oleh Tuhan ialah tentang tanggungjawab kita yang telah tidak kita tunaikan terhadap yang berhak.

Usahlah kita risau kalau bekas suami kita tidak menunaikan tanggungjawabnya memberi nafkah untuk anak-anaknya kerana dia pasti tidak akan terlepas dari ditanya oleh Tuhan di Akhirat nanti.

Usaha membawa ke makamah untuk menuntut hak kita bukanlah merupakan jalan penyelesaian terbaik. Walaupun dengan melalui perintah makamah kita boleh mendapat hak kita tetapi keputusan makamah belum tentu akan dapat memadamkan kebencian dan permusuhan antara kedua-dua pihak.

Pemimpin yang baik akan sentiasa menunaikan segala tanggugjawabnya kepada rakyat. Pemimpin yang ada perasaan kasih kepada rakyatnya akan berkhidmat untuk rakyatnya melebihi dari sekadar menunaikan tanggungjawab.

Ada seorang hamba Allah yang telah dilantik menjadi Menteri Besar di sebuah negeri mempunyai rasa perihatin yang sangat tinggi kepada masalah rakyatnya walaupun negerinya tidak sekaya negeri-negeri lain. Dikatakan beliau tidak mahu jalan masuk ke rumah beliau diturap dengan tar selagi semua jalan-jalan ke rumah rakyatnya dapat di turap dengan tar terlebih dahulu.

Sikap mulia pemimpin seperti ini membuatkan rakyat begitu tersentuh, membuatkan beliau sangat dikasihi oleh rakyat, malah rakyat sanggup mati untuk mempertahankan pemimpin ini.

Berbanding seorang lagi pemimpin dari negeri lain, yang dikatakan berasal dari kawasan Jelebu. Selang tidak berapa lama dari dilantik menjadi Menteri Besar, jalan ke rumah di kampungnya bukan sahaja diturap dengan tar malah dibesarkan hampir sama macam lebuh raya, tanpa memperdulikan banyak lagi jalan-jalan kampung lain tidak bertar.

Sudah tentu rakyat tidak akan mengasihi pemimpin seperti ini dengan sepenuh hati, ada setengah rakyat hanya berpura-pura sahaja mengasihi beliau untuk mendapatkan habuan dari beliau. Jika beliau jatuh dari jawatannya, semua rakyat akan lari menjauhi beliau.

Kesimpulannya, kita perlu ada perasaan kasih sayang, perihatin, timbang rasa, tolak ansur dan baik sangka antara satu sama lain, yang kita lahirkan secara ikhlas dan jujur. Jika kita memiliki sikap dan sifat-sifat ini pasti kita akan sentiasa menjadi pihak yang beruntung atau ‘murah rezeki’. Insyallah ini bukan sahaja akan mendorong kita untuk menunaikan tanggungjawab lebih dari yang sepatutnya tetapi kita juga akan menerima lebih dari apa yang sepatutnya kita terima.

Adalah tidak rugi kalau kita berbuat baik.

Related topics:
Antara hak dan tanggungjawab. (Nur Aflah)

3 comments:

otai said...

ALIAS, MARILAH BUKA OTAI PUNYA BLOG. ADA PANTUN BAIK.

RAJA BONTOT, RAJA BABI
PAKATAN RAKYAT MOLEK SOKMO
LUBANG LUAS, KENTUT TAK BUNYI
ASAL HOK MELAYU, BAGI KO CINO

ITULAH BANGSA MALAYSIA YANG DITUNTUT LIM KIT SIANG....

http://ramlyotai.blogspot.com

Pak Sako said...
This comment has been removed by the author.
Faizal Zakaria's Blog said...

Erm.. ;-)


Salam perkenalan ;-)
http://pro-faizal.blogspot.com

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com