Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Friday, April 27, 2012

Menjadi kewajiban kita untuk memperjuangkan pilihanraya yang bersih

Pilihanraya yang bebas dan adil adalah rukun utama dalam sistem demokrasi. Demokrasi tidak bermakna kalau tanpa pilihanraya yang bebas dan adil.


Banyak pemimpin-pemimpin Negara ketiga telah memunipulasi pilihanraya untuk memastikan mereka dapat terus mengekalkan kuasa mereka. Bertopengkan demokrasi untuk mengabui dunia, tetapi menggunakan mekanisma pilihanraya yang kotor dan tidak telus untuk memastikan keputusan pilihanraya akan sentiasa berpihak kepada mereka.

Demokrasi adalah satu kaedah di mana pemimpin yang terbaik yang disukai rakyat dapat terpilih untuk memimpin mereka tanpa melalui kekerasan dan pertumpahan darah. Islam, agama yang menyanjung tinggi keamanan, kedamaian dan keselamatan, sudah tentu Islam juga akan menyokong sistem yang baik seperti ini.

Dalam sejarah Islam pun telah banyak berlaku peperangan sesama sendiri dalam merebut kuasa politik, sehingga mereka pasrah untuk mengambil sistem dinasti dan raja untuk mengatasi berlakunya pertumpahan darah sesama umat ini. Alhamdulilah, kini kita telah ada sistem yang lebih baik dari sistem dinasti dan raja, iaitu demokrasi bagi menentukan pemimpin Negara.

Tetapi kita hanya akan dapat manafaat yang betul dan nasib rakyat akan terbela kalau sistem demokrasi yang kita dukung ini dapat berjalan dengan baik dan betul, barulah ia dapat mencapai matalamatnya.

Oleh itu demi kebaikan kita semua dan Negara kita, setiap dari kita mestilah sentiasa berusaha dan berjuang untuk memastikan amalan dan prinsip demokrasi sentiasa dipatuhi dan pilihanraya yang mendukung demokrasi ini hendaklah bebas, adil dan telus.

Pilihanraya hendaklah dijalankan dan dikendalikan secara adil, bebas dan telus, sehingga semua pihak yang bertanding berpuas hati.

Saya menyokong penuh usaha dan perjuangan Puan Ambiga dalam kapasitinya sebagai pejuang kepada pilihanraya yang bersih, bebas dan adil. Perjuangan beliau adalah setaraf dengan pejuang demokrasi Aung San Suu Kyi di Myanmar. Kepada saya Puan Ambiga adalah Aung San Suu Kyi Malaysia.

Adalah hak kita dalam sebuah negara yang mengamalkan sistem demokrasi untuk mendapat sebuah pilihanraya yang bersih, bebas dan adil.

1 comment:

Waz said...

Yg pergi letak muka Presiden LGBT tu buat apa??
Say no to Ambiga...
Letaklah muka TGNA..
Baru sesuai...

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com