Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Friday, March 11, 2011

Ha ha... mereka tengah sibuk hendak menyelamatkan diri

Ramai pemimpin-pemimpin negara Islam terdiri dari pemimpin yang korup, ada yang memerintah secara monarki, ada yang autokratik dan diktator.

Tidak kurang dari mereka yang mengaku mengamalkan sistem demokrasi, tetapi tidak pernah mengikut lunas-lunas demokrasi. Menyekat hak kebebasan bersuara, mengawal media dan menipu dalam pilihanraya.

Di negara mereka memang ada pilihanraya tetapi tidak ada demokrasi. Pilihanraya dijadikan topeng untuk mengabui mata masyarakat antarabangsa. Tidak hairanlah kalau pemimpin-pemimpin negara Islam ini terus kekal memerintah dan berkuasa hingga melebihi 30 tahun, malah ada yang memerintah hingga sampai mati.

Yang lebih kita kesal lagi, mereka menggunakan kuasa untuk menimbunkan harta dan kekayaan untuk diri dan kaum kerabat mereka. Adalah perkara biasa pemimpin-pemimpin negara Islam ini beserta kaum kerabat mereka mempunyai harta yang bernilai beratus juta ringgit. Belum tentu mereka boleh membina kekayaan sedemikian rupa banyaknya kalau tidak ada kaitan dengan kuasa yang mereka miliki.

Rakyat mereka pula hidup sekadar cukup hidup dan tidak mendapat pembelaan yang sewajarnya. Walaupun negara-negara ini kaya dengan hasil minyak tetapi rakyat tidak dapat nikmat kekayaan itu.

Sekarang sudah ada kesedaran kepada rakyat di negara-negara ini, mereka tidak rela lagi untuk terus diperalat dan diperbodohkan oleh pemimpin-pemimpin mereka. Rakyat telah mula berani memberontak dan mahu menghumbankan pemimpin-pemimpin yang korup ini.

Pemimpin diktator Libya, Muammar Gadafi masih berdegil tidak mahu meletak jawatan atau berunding dengan rakyatnya yang memberontak. Gadafi telah menggunakan kekerasan dan sanggup memerang dan membunuh rakyatnya yang sedang memberontak.

Kedegilan Gadafi ini telah mengundang Amerika dan Nato untuk campur tangan di Libya dan mengambil tindakan sendiri terhadap Gadafi dengan membelakangkan badan dunia PBB.
Peliknya tidak ada suara bangkangan dari pertubuhan negara-negara Islam seperti OIC dan juga pertubuhan serantau terhadap tindakan biadap Amerika dan NATO itu.

Mungkinkah pemimpin-pemimpin negara Islam yang lain sedang sibuk untuk menyelamatkan diri mereka. Mereka juga sedang bersiap sedia untuk menunggu giliran menghadapi kebangkitan rakyat mereka sendiri yang sedang atau bakal akan berlaku.

Mungkin mereka tengah risau dan sedang memikirkan untuk memindahkan harta mereka yang bertimbun yang telah mereka kumpulkan itu ke tempat yang selamat. Mereka sudah tidak peduli dengan nasib Gadafi, ha ha….

1 comment:

abu idris said...

Negara Islam adalah Daulah Khilafah yang dipimpin oleh seorang Khalifah yang telah runtuh pada tahun 1924.

Sheikh Abdul Aziz menyeru Khilafah di Mesir

Bolehkah Negara Islam Tertegak Melalui Demokrasi?

Lihatlah Blog Ar Rayah World News
http://ibnuyassir.blogspot.com/

Untuk mengetahui perkembangan terkini kebangkitan KHILAFAH.

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com