Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Sunday, May 06, 2012

Demokrasi adalah harta paling berharga untuk ditinggalkan kepada anak-anak kita

Boleh dikatakan semua orang bekerja adalah untuk mencari kehidupan yang lebih selesa dan berusaha untuk mencari harta kekayaan, bukan sahaja untuk dirinya tetapi juga untuk anak-anak setelah mereka tiada nanti.


Kita tidak mahu anak-anak kita hidup susah seperti kita di suatu masa dulu, oleh itu dengan harta kekayaan yang dapat kita kumpul itu, kita harap akan dapat menjamin anak-anak kita tidak hidup susah, terutamanya selepas kita meninggal dunia nanti.

Sebenarnya itu semua hanyalah perancangan kita saja, apa yang kita rancang tidak semestinya akan berjalan seperti yang kita kehendaki.

Walau berjuta wang dan nilai harta yang kita tinggalkan, belum tentu ia dapat menjamin anak-anak kita boleh hidup senang dan tidak menjadi miskin.

Nilai wang satu juta ringgit mungkin terlalu besar dan mewah bagi anak seorang pekebun kecil, tetapi bagi anak-anak yang biasa hidup mewah, yang tidak pernah rasa susah, yang tidak pernah menggunakan pengangkutan awam, mempunyai pemandu dan pembantu rumah, wang satu juta ringgit mungkin tidak membawa apa-apa makna kepada mereka.

Oleh itu berhentilah dari terus berangan-angan dan mengharapkan anak-anak kita akan terjamin tidak akan hidup susah dengan harta dan wang berjuta yang kita tinggalkan.

Tidak ada jaminan anak-anak yang ditinggalkan harta yang banyak ini tidak akan joli dan hidup berfoya-foya selepas ketiadaan kita. Kegagalan anak-anak ini mengurus dan menggunakan harta dengan baik akan menyebabkan mereka jatuh miskin dan melalui kehidupan yang susah.

Hanya satu harta saja yang paling berharga yang paling baik untuk kita tinggalkan kepada mereka, harta itu tidak lain ialah demokrasi.

Demokrasi adalah sistem pemerintahan oleh rakyat yang dipilih oleh rakyat. Pemimpin yang dipilih melalui demokrasi adalah pemimpin yang membela kehidupan rakyat. Dalam sistem demokrasi, pemimpin tidak ada kepentingan diri, rakyat mempunyai peluang yang sama untuk berjaya, keadilan sentiasa ditegakkan.

Kita tidak terkilan kalau anak-anak kita menjadi miskin kerana mereka malas dan tidak mahu berusaha. Tetapi yang kita akan terkilan ialah kalau anak-anak kita terus hidup susah walaupun rajin berusaha, ini menunjukkan terdapat kepincangan dan sesuatu yang tidak kena dalam sistem pemerintahan yang mana rakyat tidak mempunyai peluang yang sama dan tidak ada keadilan sosial.

Demokrasi menjamin orang yang baik-baik, yang rajin berusaha akan mempunyai peluang yang besar untuk berjaya, manakala orang yang kurang bernasib baik akan mendapat pembelaan yang sewajarnya.

Demokrasi yang cacat dan demokrasi yang dimanipulasi akan merosakkan matlamat dan tujuan baiknya. Kepimpinan Negara akan menjadi hak milik keluarga dan kelompok mereka. Di bawah demokrasi yang telah dimanipulasi, kepimpinan Negara akan menjadi seperti dinasti dan institusi raja. Mereka akan terus memanipulasi demokrasi supaya kepimpinan Negara akan terus menjadi warisan keluarga dan kelompok mereka.

Mereka tidak tidak boleh terima pemerintahan Negara jatuh kepada pihak lain. Pemerintahan Negara dianggap seperti telah menjadi harta kepunyaan emak bapak mereka. Mereka tidak boleh terima anak-anak mereka akan jadi penoreh getah dan pengait kelapa sawit, kerana mereka sudah biasa hidup mewah, mempunyai pemandu, pembantu rumah, tukang kebun, tinggal di rumah agam berhawa dingin.

Itu sebablah mereka sedaya upaya sanggup menggunakan segala macam taktik yang tidak bermaruah dan melanggar rukun dan prinsip demokrasi itu sendiri demi untuk meneruskan penguasaan tampuk pemerintahan Negara.

Tidak kepalang harta Negara dibelanjakan dengan sewenang-wenangnya untuk menampung gaya kehidupan mewah mereka dan keluarga mereka. Projek-projek kerajaan di bahagi sesama kelompok mereka. Selain dari menjadi ADUN dan Wakil Parlimen, mereka dan keluarga terus bergantung dengan keuntungan dan komisyen yang tinggi dari projek-projek mega kerajaan dalam menampung gaya hidup mewah mereka.

Sebenarnya kita, rakyat yang membayar cukailah yang akan membayar dan menampung segala kos kehidupan mewah mereka itu.

Keadaan ini akan menyebabkan berlakunya kepincangan dan ketidakadilan sosial dalam Negara kita. Rakyat tidak mendapat peluang secara adil, merit dan kebolehan tidak mendapat tempat yang wajar.

Sungguh malang, demokrasi di Negara kita terus dicabul, sehingga rakyat tidak tahu lagi bagaimana wajah demokrasi yang sebenar.

Pemimpin negara boleh dengan muka selamba tanpa segan silu berucap dalam dalam TV kerajaan (RTM) meminta orang ramai memberi sokongan kepada UMNO dan BN, walhal RTM bukan dibiayai oleh wang UMNO untuk menjadi alat kempen mereka. Kalau di Britain, kesalahan seperti ini sudah cukup untuk pemimpinnya ditolak dalam pilihanraya.

Ramai rakyat Negara kita masih buta demokrasi, mereka tidak faham demokrasi selain dari aktiviti membuang undi dalam pilihanraya. Mereka tidak sedar dan tidak tahu pun demokrasi di Negara ini telah banyak dicabul oleh pemerintah. Kita tidak pernah pun belajar subjek demokrasi di sekolah. Kita tidak pernah tahu apa yang betul dan apa yang salah dalam amalan demokrasi.

Pilihanraya yang bersih, bebas dan adil adalah sebahagian dari hak kita dalam demokrasi. Pemerintah sekarang ada sebab kuat untuk menghalang pilihanraya yang bersih dan adil dari dilaksanakan. Pilihanraya yang kotor adalah satu dari mekanisma untuk meraih kemenangan dan mengekalkan kuasa mereka. Mereka tidak mementingkan kebaikan masa depan rakyat, sebaliknya hanya berminat untuk mengekalkan hidup mewah dinasti mereka.

Secara sistematik, media perdana, institusi mufti, makamah, pihak berkuasa seperti polis dan tentera, semuanya dikawal dan dikuasai untuk menyokong mereka. Dengan itu suara bantahan oleh rakyat dapat disenyapkan.

Kita tidak kesal kalau anak-anak kita dihukum penjara kerana telah melakukan kesalahan dan jenayah. Tetapi kalau makamah telah korup, dan anak kita dijatuhkan hukum penjara kerana hanya tidak mampu untuk membeli hakim, apakah yang dapat kita lakukan di masa itu, nasi sudah menjadi bubur.

Oleh itu adalah menjadi kewajiban dan tanggung jawab kita semua untuk membela demokrasi dari dicabul. Hak-hak dan prinsip demokrasi mesti sentiasa terpelihara dengan baik dan harus kita perjuangkan untuk kebaikan kita dan anak-anak yang kita akan tinggalkan.

Insyallah kalau kita mati dengan demokrasi terpelihara dengan baik, kita akan mati dengan mata tertutup. Sama-samalah kita pastikan demokrasi yang bebas dan adil terus tertegak gagah dan dihormati di bumi Negara kita ini, kerana dengan itu saja nasib anak-anak yang kita tinggalkan akan terbela.

Tidak sangsi lagi, kita adalah berada di atas landasan yang betul untuk menyertai sokongan terhadap pemulihan demokrasi yang bebas dan adil, dan menyokong kuat untuk mendapatkan sebuah pilihanraya yang bersih, bebas dan adil.

1 comment:

Abang Sayang said...

Kekejaman Polis - Generasi Muda Perlu Memberi Pengajaran Setimpal Kepada Pemimpin BN dan UMNO. ( Lihat sendiri BUKTI, perjuangan PUTERI dan PEMUDA UMNO tidak lagi berguna untuk generasi baru )
1~BUKTI 1
2~BUKTI 2
3~BUKTI 3
4~BUKTI 4 * (NEW)
5~BUKTI 5 * (NEW)
6~BUKTI 6 * (HOT)

Orang Muda Geng Kita - Usaha Dengan Doa ~http://www.youtube.com/watch?v=HcQD_NfslkA&feature=related



Sumpah Aku Akan Lingkupkan Putrajaya Jika Generasi Muda Terengganu Tidak Jadi Perdana Menteri Ke-7 Sebelum PRU ke-13 Tanpa Perlu Berdolak-dalik!!
(Bukti kukuh)
1 ~ http://www.tranungkite.net/v11/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=32381
2 ~ http://www.sabahforum.com/forum/sabah-malaysia-international-politics/topic28065.html
3 ~ http://www.utaraonline.net/v4/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=22146
4 ~ http://www.selatanonline.net/v1/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=3155

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com