Buat renungan saudara-saudara ku yang memilih wadah keganasan dalam perjuangan:
"Bukanlah tujuan Nabi itu diturunkan untuk membunuh manusia kafir tetapi adalah untuk mengeluarkan manusia dari kekafiran".

Wednesday, September 12, 2007

Kerja Tolak Habuk

Pok pok pok… bujang lapok…. Tak ada mancis tak ada rokok… naik basikal terhangguk-hangguk…… tak ada kerja …. Tolak habukkkk.

Bila tak ada kerja tak ada lah gaji. Kalau tak ada gaji tak adalah duit nak menyara kehidupan. Bila tak ada duit macam-macam boleh jadi termasuklah minta sedekah, menipu, mencuri, merompak.dan sebagainya.

Apabila ramai yang tak ada pekerjaan, jenayah akan bertambah banyak, ketenteraman awam tergugat.

Satu masa dulu, ada negara seperti United Kingdom, menyediakan elaun bulanan kepada rakyatnya yang menganggur. Walaupun elaun yang dibayar tidaklah tinggi tapi dapat membantu mereka sementara mendapat kerja.

Di negara kita pula, langkah mengatasi masalah pengangguran ini oleh kerajaan ialah dengan mewujudkan peluang-peluang pekerjaan, melalui sektor awam dan swasta. Pelabur-pelabur dari dalam dan luar sentiasa dialu-alukan untuk melabur di negara ini bagi menambah peluang pekerjaan.

Apa saja bentuk pelaburan akan kita terima, yang pentingnya ia dapat memberi pekerjaan kepada rakyat kita dan mereka dapat gaji dari pekerjaan itu. Ada gaji ada lah duit, bila ada duit dapatlah mereka menyara kehidupan.

Kalau kita renungkan semula, kebanyakan pekerjaan yang diwujudkan pada hari ini boleh dikategorikan sebagai kerja ‘tolak habuk’.

Maksud kerja ‘tolak habuk’ disini ialah kerja yang tak banyak memberikan faedah kepada orang ramai. Samalah seperti orang yang menolak habuk ke sana dan ke mari, nampak seperti dia buat kerja tetapinya sebenarnya kerja tersebut tidak membawa apa-apa faedah.

Sebagai contoh, kebanyakan produk yang dikeluarkan oleh kilang-kilang seperti kereta, motorsikal, basikal dan barang-barang elektrik seperti TV, mesin basuh, kipas angin, komputer, peti sejuk dan sebagainya dibuat bukan untuk tahan lama.

Kereta dibuat untuk tahan kurang dari 10 tahun, barang elektrik pula kebanyakannya tidak boleh bertahan lebih dari 5 tahun.

Mungkin tujuan produk-produk ini dibuat tidak tahan lama supaya orang ramai akan terus menerus membeli barang-barang tersebut dari masa ke semasa, oleh itu barangan kilang tersebut akan sentiasa ada permintaan. Dengan itu pekerja kilang terus dapat bekerja dan mendapat gaji.

Sebaliknya kalau barangan tersebut dibuat tahan untuk jangkamasa yang lama, sudah tentu orang akan membeli sekali sahaja, akibatnya pekerja kilang akan tidak ada kerja atau kurang kerja, akhirnya ramailah orang yang tak bekerja.

Kalau di zaman dulu, kereta dibuat begitu kukuh dan tahan, kebanyakan orang beli satu kereta saja seumur hidupnya, kereta yang dibuat juga tidak memerlukan servis yang kerap. Berbanding zaman sekarang, ada orang terpaksa membeli lebih dari empat atau lima kereta seumur hidupnya, kereta yang dibuat masa kini juga memerlukan servis yang kerap.

Kerana semata-mata untuk memberi pekerjaan kepada orang ramai kita telah menukar prinsip dari mengeluarkan produk yang tahan lama kepada produk yang tidak tahan lama.

Kalau kita boleh membuat dan mengeluarkan barangan untuk tahan lebih lama kenapa kita dengan sengaja membuat barang yang tidak tahan. Kalaulah benar dengan mengeluarkan barang yang tidak tahan lama itu dapat menambah peluang pekerjaan dan dapat memastikan orang sentiasa ada kerja, tetapi adakah kita sedar kerja yang diwujudkan atas prinsip itu adalah seperti kerja ‘tolak habuk’.

Sebenarnya banyak lagi jenis-jenis kerja ‘tolak habuk’ yang terdapat disekeliling kita tetapi tidak semua sempat dihuraikan di sini.

Kalau lihat kepada permainan kanak-kanak, macam-macam permainan kanak-kanak telah dicipta, berapa banyak duit dihabiskan oleh ibubapa untuk membeli permainan kanak-kanak. Kilang-kilang telah dibina semata-mata untuk mengeluarkan barang permainan kanak. Banyaklah peluang pekerjaan diwujudkan untuk mengeluarkan permainan kanak-kanak ini.

Berbanding masa dulu, ibubapa tidak pernah membelikan barang mainan kanak-kanak, barang-barang mainan untuk kanak di masa itu dibuat sendiri dari barang-barang terpakai atau dari bahan-bahan yang terdapat disekitar mereka yang boleh didapati secara percuma.

Pada asalnya kita tidak perlu membelikan barang-barang mainan kanak-kanak tetapi kini ia sudah macam kemestian. Ini sendirinya dapat mewujudkan peluang pekerjaan kepada ramai orang, bukankah pekerjaan seperti ini adalah juga sama seperti kerja ‘tolak habuk’.

Nampaknya sekarang, cara mudah untuk menyelesaikan masalah tidak ada pekerjaan ialah dengan cara mewujudkan kerja ‘tolak habuk’. Kita nampak seperti mereka bekerja tetapi sebenarnya pekerjaan mereka itu tidaklah mendatangkan banyak faedah.

Mungkin cara United Kingdom yang memberi elaun kepada rakyatnya yang menganggur seperti membazir dan tidak bijak, tetapi rasanya tidak ada beza sangat dengan memberi gaji kepada pekerja-pekerja yang membuat kerja ‘tolak habuk’ ini.

Dari manakah datang duit untuk membayar elaun penganggur dan gaji pekerja ‘tolak habuk’ ini kalau tidak dari duit pekerja-pekerja yang ‘sebenar’. Kita yang membuat kerja sebenar inilah seperti para petani, penternak, pensyarah, guru, jurutera, secara tidak langsung yang membayar elaun penganggur dan gaji pekerja ‘tolak habuk’ itu.

Akibatnya nilai duit kita menjadi semakin mengecil kerana tanpa kita sedari terpaksa menanggung pekerja-pekerja ‘tolak habuk’ ini. Duit yang kita dapat dari gaji sentiasa rasa seperti tidak cukup. Bila duit tidak cukup, akan memberi ruang kepada orang untuk melakukan perkara-perkara yang tidak diingini.

Mungkin sebab itu jugalah antara sebab masalah jenayah tidak pernah selesai walaupun peluang pekerjaan banyak. Kerana pekerjaan yang banyak itu kebanyakannya adalah jenis pekerjaan ‘tolak habuk’.

Kalau kerja tolak habuk yang disebut dalam lirik lagu P. Ramlee itu tidak mendapat apa-apa gaji kerana kerja tersebut tidak memberi apa-apa faedah tetapi pekerjaan ‘tolak habuk’ yang kita bincangkan di sini adalah dibayar gaji walaupun juga tidak banyak memberi faedah.


Tetapi kalau kerja sapu habuk memang patut diberi gaji kerana kerja ini dapat membersihkan persekitaran kita, memang ada faedahnya.

Boikot Barangan Yang Membiayai Kekejaman Israel

my playlist


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com